Sunshine, ..

Sunshine

Tidurlah, sinar mentariku ..
Lelah berkelindan gundah ..
Biarkan tersisa tuntas saat merebah ..
 
Tenangkan hatimu, mentariku ..
Meski banyak yang masih belum kita bagi
Untukmu meraih kebahagiaan diri ..
 
Berbincanglah dengan rembulan ketika malam ..
Beritahu ia tentang pekat semesta
Beritahu ia tentang pesta
Beritahu ia tentang cinta
Beritahu ia tentang pinta
 
Berbincanglah dengan awan ketika fajar ..
Ajarkan ia mengenal hujan ..
Ajarkan ia mengenal angin ..
Ajarkan ia apa itu tujuan
Ajarkan ia apa itu ingin
 
Berbincanglah dengan gurun, hutan dan lautan ..
Ketika terikmu menyengat
Dan segalanya terasa berat
Didik diri untuk berbagi penat
.. usah kau rasa sendiri
Didik diri untuk melambat
.. usah kau takut tertinggal lagi ..
Didik diri untuk lebih dalam melihat
.. usah rasa jadi menghantui ..
 
Berbincanglah dengan senja kala ..
Tuntun diri mengenal ilmu ..
.. bagi lelahmu
Tuntun diri belajar laku
.. istirahatkan ragamu ..
Tuntun diri keluar dari yang beribu ..
.. masukkan hanya ke dalam yang satu ..
Tuntun diri mengenaliKu ..
.. hingga kemesraan tuntas  berpadu ..
 
Krejengan, 2 Desember 2011
 
[Sesungguhnya orang yang paling mulia diantara kamu disisi Allah ialah orang yang paling takwa diantara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal. (49:13) .. selamat mengenali diri]

Hari Ke-9

romantic rains

Tak terasa kita sudah sampai di sini …
Mata air yang sama yang dulu kita lalui …
Segenap ragaku sudah begitu penat ..
Dan akupun berhenti ..
 
Sebentar aku melepas dahaga ..
Sebentar ku bertukar cerita ..
Dengan kafilah-kafilah yang juga disana ..
Terhenyak sadar kau sudah jauh di sana ..
 
Kita masih akan jauh berkelana ..
Ke negeri hujan dimana semua bunga mekar ..
Kita masih akan melewati safana ..
Juga gurun yang akan terasa membakar ..
 
Sepenggal hati yang sama belajar ..
Ternyata belum cukup leluasa untuk sama menjalani ..
Sepenggal hati tertatih meminta ..
 
.. Menggandeng beriring
.. Menapak gurun geni
.. Menelusuri malam bening
.. Dan melewati aral yang tak mesti ..
 
Jangan pernah kau tinggal aku lagi …
Jangan pernah kau pergi sendiri ..
 
Tiga amanah yang telah mampu berlari ..
Si penatap Tuhan yang penuh dengan jiwa seni ..
Si mutiara tersembunyi yang sangat pemerhati ..
Si bunga mulia tak henti mengoceh sendiri ..
.. Bukan lagi tiga amanah dalam gendongan
.. Bukan lagi beban pembawa ceria ..
.. Tapi jadi ceria peringan beban ..
.. Dan bersama meretas jalan jauh kemuka …
 
Ingatkan aku manakala dingin berhujanan
Ingatkan aku di siang terik dan butuh perlindungan ..
Jangan kau terbuai kala hatiku menuntun arah..
Dampingi juga saat ia hilang arah ..
 
Ini sudah hari ke sembilan ..
Negeri Hujan benarkah negeri tujuan ..
Dampingi aku dalam permainan ..
Jangan kau lupa untuk bersendagurauan ..
Mari tapaki lagi jalanan ..
Sepenggal hatiku yang tertinggal di mata air tadi …
Semoga jadi berkah untuk seluruh negeri ..
Mari bersama perbaiki diri ..
Dan menebar kebaikan setiap hari ..
 
[Selamat Ulang Tahun Perkawinan ke-9, istriku. Indah perjalanan yang sudah kita lalui mari lanjutkan sampai ke akhir tujuan]