#9 : Sebait di dinihari resah

Awan pagi terasa pekat mengait dinihari
Embun shubuh bercampur sisa-sisa hujan suri
.. Hati yang berserah berbaring menunggu pasrah
.. Menuai garizah berbalur selempang berwarna merah. Darah.
.. Penaku menakik nurani mengeluarkan tetesan nanah
.. Butiran wasangka dalam wadah-wadah ia ditadah
Tiada juakah habis tuba meruah?
Tiada juakah bebat rasa melemah?
Sedang jemari menengadah
Sanubari beriring sama melangkah
Satu arah menuju Ilah.

Embun pagi

Embun pagi

Demikian aku ingin mengenangmu ..
Menyisakan hari kita di belakang orang-orang ..
Menutup mata-mata yg tertunduk malu ..
Melirikmu sesekali dengan binar riang ..

Aku menghirup seluruh aroma ..
Yang kau beri di siang itu ..
dan tahu kaulah milikku ..

Kita berjalan meski masih malu
Kita merunduk meski masih ragu ..
Tiga windu merentang ..
Semburat itu masih bersinar senang

Jangan kau ingkari ..
karna tetap akan ada pagi setelah pagi lagi ..
dan meski malam ia akan pagi lagi ..