Menanar Semesta

asi

Aku akan duduk lama kalau kau mau ..
Kita bisa bercerita tentang apa saja ..
Lembutnya angin ..
Debu jalanan ..
Dendang hujan ..
Terlebih tentang hati kita ..
 
Aku akan menatap angkasa kalau kau mau ..
dan kita bisa berdiam saja menanar semesta ..
Rembulan malu ..
Awan hitam yang tak perlu ..
Bahkan rindang pepohonan ..
 
Aku mendengarmu dan itu selalu ..
Mencintamu dengan sesak yang lebih dari itu ..
Merindumu hingga angin, debu dan hujan berdendang malu ..
Mengharap hadirmu hingga matahari mengundang bayu
.. meniup mega legam menjauh ..
.. merinai hujan di antara peluh ..
.. menyemai putik sampai jauh ..
 
Di kejauhan aku mencinta, merindu dan mengharap hadirmu ..

Pertanyaan Cinta

a

Sudah berapa usiamu, tuan ..
Separuh baya seperti dirimu terlihat kelimpungan …
Apa kau sadar sekarang makna yang kutuangkan ..
Mengertikah kau bila berani membuat pengakuan ..
Tak ada yang akan tak dipertanyakan ..
 
Aku tertunduk malu
Seakan terhukum yang baru tahu ..
 
Bayar harga penantian
Ganti rasa kerinduan
Rasakan kecintaan ..
Rasakan deritanya ..
 
Aku termangu ..
Orang itu berlalu ..
Jasadku terasa beku ..
 
Benarkah ini bukti yang Kau inginkan ..
Benarkah cinta ini yang Kau persoalkan ..
 
[Meresapi nasihat Khatib Idul Adha 1432H]