PERJALANAN MENUJU CINTA

asw

Hati terbalut jaring laba-laba ..
Berdebu ..
Air hujan yang menetes langsung menguap
Embun tiada jua terbentuk diatas dedaunan yang mengering ..
Tanah basah hanya impian
Setiap geliat menghasilkan panas yang membakar
Setiap gerak berujung kegelisahan tak kunjung samar ..
 
Hati mewadahi ruh yang mulai enggan menatap esok ..
Bila terjal gunung hanya ditempuh dengan terseok ..
Dalam kehampaan dan sengatan sang Kala ..
Terwujud dahaga yang menghamba berhala ..
 
Berhala hujan ..
Berhala dingin ..
Berhala air ..
Berhala akhir …
 
Di simpuhmu aku menanggung malu yang ditimpakan
Aku meronce anyaman di jarimu dan merasakan ..
Meski sekejap-sekejap air mulai berjatuhan ..
Melewati tenggorok kering yang berkerontangan ..
 
Seorang pejalan berhenti menceritakan ..
Terimakasih Tuan .. Terimakasih atas pemberian ..
Berlalu ke tujuan ..
Adakah Tuan mengiringkan ..
dan meninggalkan kekeringan ..
 
Krejengan, 28 Nopember 2011
 
[Hari ini beneran panas .. Hujan sedikit ngga bisa menghilangkan gerah]

Bagaimana?

Bagaimana bila suatu saat kelak ..
Kau dapati dirimu hanya menunggu .. 
Tanpa pernah berujung bertemu ..
Atau berpadu.

Bagaimana bila lama waktu yang kau beri ..
Sudah terlewati .. 
Apakah kau akan bisa mulai berdiri lagi ..
Dari keterpurukan yang nyata kini ..

Bagaimana aku harus mengatakannya ..
Ungkapkan saja apa adanya .. 
Biarkan kemudian semuanya berjalan kesana
Dan kita hitungi bulir momenta ..
Dan kita pilihi setiap jaring yang melaluinya ..
Dan menjadikan kita paling mengerti Cinta
Dan dirimu tidak dihantui masa
Tidak juga cerita 
Yang berakhir duka …

lonely_bear

Ditambatkan

Ditambatkan

Kemana pergimu ..
Apakah sesap di siang atau dinihari ..
Jaring yang tertinggal tunda cerita
Kapal yang berlabuh hilang muatan

Anak sore di dermaga
Hati yang berlabuh hilang keresahan ..

Sauh sudah dicampakkan..
hari ini hati tak kan gundah…
derai ombak tak terasa
seakan hilang sudah….