Menanar Semesta

asi

Aku akan duduk lama kalau kau mau ..
Kita bisa bercerita tentang apa saja ..
Lembutnya angin ..
Debu jalanan ..
Dendang hujan ..
Terlebih tentang hati kita ..
 
Aku akan menatap angkasa kalau kau mau ..
dan kita bisa berdiam saja menanar semesta ..
Rembulan malu ..
Awan hitam yang tak perlu ..
Bahkan rindang pepohonan ..
 
Aku mendengarmu dan itu selalu ..
Mencintamu dengan sesak yang lebih dari itu ..
Merindumu hingga angin, debu dan hujan berdendang malu ..
Mengharap hadirmu hingga matahari mengundang bayu
.. meniup mega legam menjauh ..
.. merinai hujan di antara peluh ..
.. menyemai putik sampai jauh ..
 
Di kejauhan aku mencinta, merindu dan mengharap hadirmu ..

Biar ..

Biar

Biar ..
Biar lepas kepada alam ..
Dan menghilang diantara gemuruh badai ..
Dan yang terhitung satu-satu ..
Bersama hujan ..
Dia menghilang …

Kalau ini rasa itu ..
Timang ia dalam pangkuan ..
Ajak ia mengenali ..
Tuntun ia bila gelisah ..

Biar ..
Biar ia bersandar
biar ia terkapar
biar ..