Menanar Semesta

asi

Aku akan duduk lama kalau kau mau ..
Kita bisa bercerita tentang apa saja ..
Lembutnya angin ..
Debu jalanan ..
Dendang hujan ..
Terlebih tentang hati kita ..
 
Aku akan menatap angkasa kalau kau mau ..
dan kita bisa berdiam saja menanar semesta ..
Rembulan malu ..
Awan hitam yang tak perlu ..
Bahkan rindang pepohonan ..
 
Aku mendengarmu dan itu selalu ..
Mencintamu dengan sesak yang lebih dari itu ..
Merindumu hingga angin, debu dan hujan berdendang malu ..
Mengharap hadirmu hingga matahari mengundang bayu
.. meniup mega legam menjauh ..
.. merinai hujan di antara peluh ..
.. menyemai putik sampai jauh ..
 
Di kejauhan aku mencinta, merindu dan mengharap hadirmu ..

That’s what friends are for ..

Friends are for

Saya memiliki seorang teman yang lama sekali saya kenal .. meskipun beda gender, dan sering terlibat dalam masalah2 yang melibatkan hati .. kami nyaris paham betul dengan bagaimana meletakkan posisi kami sebagai teman. Well at least masa itu ..

Hubungan pertemanan kami sering mengalami turun naik .. bahkan pada saat kami sudah berkeluarga ini dan puluhan tahun memisahkan .. tetap menyenangkan dan kadang-kadang juga meresahkan .. tergantung gelombang. xixi

Tapi dari dia saya banyak memaknai hidup saya dengan melihat pengalaman saling mengkritisi dan saling mendukung pada saat “there’s something wrong..” “i’m blue ..” ..

Untuk banyak waktu dimana kami bisa mempelajari masing-masing diri sehingga utuh seperti sekarang ini .. that’s what friends are for ..

..Untuk waktu itu ..

kita pernah lupa
hilang batas dan ..
bayangnya nyata ..
tetap berada di permukaan kulit ..
yang menjadi dingin kala kau sentuh ..

dan itu rasa
yang kau lupa kita punya ..
meski kadang kupikir ini mirip rantai ..
membelenggu dan merapatkan ..

melalui puluhan putaran sang surya..
rasa itu tetap ada ..
nanti bila kau menghadap matahari ..
akulah yang akan memanggil awan ..
kawan ..