Tragedi Sambel Korek

image

Tadi pagi Uti masak nasi goreng udang… Sebagai tambahan penyedap harus dimakan dengan Sambal Korek produksi Bebek Leli … Nyam.. Nyam … Sayangnya baru sadar kalo sambelnya ada di kulkas .. Terpaksa harus dipanaskan dulu … Cara paling gampang taro diatas nasi di magic jar … Kurang lebih 5 menit saya dan @dhamirasaffana menyantap nasi goreng udang yang pedassssss…

Ternyata di bagian sebelah dalamnya masih banyak yang beku. “Masukkan lagi, pa!” .. Akhirnya setelah diambil secukupnya botol plastik yang berisi sambal korek yang masih beku bagian tengahnya itupun masuk lagi ke magic jar.

Apalah daya sehabis makan persiapan berangkat sekolah dan kantor begitu mendesak. Sang sambalpun terlupa diambil lagi dari magic jar … Dan panas dari jam 06.45 sampai 14.30 bisa membuat botol sambel menciut demikian rupa. Dan sebagian isinya tumpah ke nasi putih …

image

Yang paling bermasalah tentu aja si bungsu @tabinacn yang ngga boleh makanan kena pedes sedikiiiiiit aja … Meskipun diambilkan yang paling tepi tapi aroma pedasnya tetap menyebabkan icha menolak makan.

Akhirnya melewati tangis lebay seakan2 tidak ada makanan lagi yang bisa dimakannya, terpaksalah panitia pengadaan membelikan nasi dari warung dekat sini supaya dia bisa makan …
Pedes ternyata bisa bikin siang ini ngakak buat kami bertiga dan tangis lebay buat yang anti banget ….

Advertisements

Arisan Keluarga sumbermanjing wetan

Nama acaranya memang demikian, mengikuti asal muasal nenek moyang yang tinggalnya di Sumbermanjing Wetan, salah satu daerah di Malang bagian Selatan. Arisannya hanya nama, aslinya ya kumpul-kumpul silaturrahim dengan keluarga. Angkatan yang kayaknya paling banyak satu level di atas saya. Ibu, pakde, bulik-bulik. Kami anak-anak ini yang sudah kadang ikut kadang ngga.

Kali ini acara berada di Jenggawah, Jember. di kediamannya Mbah Sri Oetari. Dulu pas di Krejengan, Mbah Sri bilang “ini tempatnya kok kayak di ujung dunia, pindah opo’o le ke kota” sekarang tibalah saatnya membalas dendam karena Jenggawah juga lumayan masuk ke jalan-jalan desa. Habis salim-salim langsung “pindah ajaaa mbah ke Kota .. disini serasa di ujung dunia .. qiqiqiqi”

Arisan Keluarga di Jenggawah Jember

Acara sampe siang, diramaikan dengan datangnya seorang yang terhitung mbah, dan cukup lama sudah beliau ‘menghilang’. Jadilah acara penggojlogan dimulai. Sayangnya saya kebagian jaga anak-anak di sebelah luar, di halaman yang juga disediakan tempat duduk-dudk dan mainan ayunan. Jadi acara foto-fotopun narsisnya saya dan anak-anak yang keliatan hihihi.

[draguscn]

Up ↑