Belajar Quran di Bulan Ramadhan


Photo by Pok Rie on Pexels.com

Satu-satunya kata ramadhan insyaAllah ada di surah Al-Baqarah (2) – 185, yang dalam terjemah disebutkan : Bulan Ramadhan sebagai petunjuk bagi manusia, bulan diturunkannya Al-Quran.

Seolah-olah disebutkan dalam sentralnya ayat-ayat yang bercerita tentang puasa, bahwa yang disebut sebagai bulan Ramadhan adalah bulan dimana Al-Quran diturunkan. Saya mencoba memikirkan bahwa ini tidak dimaksudkan hanya sebagai cerita tentang sejarah tapi juga bahwa AlQuran sebagai petunjuk itu bisa lebih dipelajari pada bulan Ramadhan.

Diluar itu gimana? Mungkin sama ya .. sering kita dengar, ini adalah bulan latihan. Untuk nanti perilaku-perilaku yang baik-baik bisa diterapkan dalam kehidupan sehari-hari di luar Ramadhan. Karenanya kalo sekarang kita berlatih selama 30 hari mempelajari AlQuran dan bisa terbawa sampai terus di luar Ramadhan, maka kita bisa menjadikan Quran sebagai pedoman hidup sepanjang tahun secara terus-menerus.

Kita paham betul bahwa sehari-hari kita setidaknya ngurusi makan mulai pagi sampai siang bisa membutuhkan waktu tersendiri. Bukankah sekarang kita punya kelonggaran untuk melakukannya dalam jatah makan siang kita karena kita tidak makan siang. Jadi bila kita bisa menyisihkan sedikit waktu untuk mempelajari Quran mungkin bisa mendapat beberapa ayat agar bisa jadi bekal cara belajarnya sampai dengan setahun hingga bertemu lagi dengan Ramadhan jika masih diizinkan Allah.

Sekarang metode, bagaimana caranya.

Saya adalah seorang yang dididik tidak semenjak kecil dengan pendidikan Agama Islam yang cukup untuk menjadikan saya memahami Quran dengan memahami langsung dari membaca bahasa Arabnya. Bahasa Arab yang saya pahami adalah bahasa arab pasar yang digunakan pas menawar dagangan orang Arab di Mekkah – Madinah, saat haji atau pada kesempatan umrah tahun-tahun lalu. Padahal katanya bahasa Quran beda dengan bahasa Arab. Konon juga disebutkan bahwa bahasa Quran itu berlapis-lapis pengertian yang bisa diambil didalamnya. Maka cara paling mudah menurut saya yang awam ini adalah dengan melihat di Quran Terjemah. Ada beberapa Quran terjemah di rumah yang bisa saya gunakan. Saya juga sempat mengoleksi tafsir Al-Azhar buya Hamka dan tafsir Al-Mishbah pak Quraisy Shihab. Meski belum lengkap.

Jadi saya ingin coba lihat terjemah saja dulu, di rumah kebetulan ada Quran terjemah Adz Zikr dari penerbit Fatwa. Di dalamnya ada Klasifikasi Ayat Tematik. Dengan begini saya akan baca dengan melihat Tema-tema yang disampaikan, idenya sih cover to cover ya. Tapi nanti lihat aja bagaimana sepanjang saya mulai belajar, semoga dimudahkan.

Saya ingin mencoba melihat terjemah saja dulu. Semoga saya sempat juga bikin insight dengan bahan dari tafsir. Setidaknya ini yang bisa saya lakukan untuk belajar Quran di bulan Quran. Pengennya sih mencoba agak dalam, tapi mungkin ini yang bisa saya lakukan dulu. Sebisanya dengan cara ini ada upaya untuk mendekatkan diri dan berharap dari cara ini akan ada pencerahan yang bisa memberikan pengertian. Minimal menjadi rasa ingin tahu yang bisa membawa saya bertanya lebih banyak kepada yang ngerti.

Semoga dengan begini baca Quran yang sering dengan target banyak baca bisa mendapatkan petunjuk menjadi banyak ngerti. Bismillah.

@draguscn

Tinggalkan Balasan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s