Kemana pergimu, Tiga Mentari ..

No comments

2604980079_4f6f79d503_z

Berjalan separuh raga,
.. langkah yang terseret dan tak bergairah
.. makin ke remang, makin melemah 
.. dan terkadang beku di ketiadaan.
.. nisbi menyelimuti ..

separuh langkah,
.. tiada berujung penyelesaian
.. tiada berkisah awal mulanya
.. dan hilang sebelum sampai ke akhirnya

separuh hati .. 
.. tiada jua terpenuhkan
.. memberi tempat tapi tiada
.. memberi makna yang tak terbaca
.. memanja cinta dalam gelisah
.. meremuk bergayut meninggalkan telatah ..

Merindumu setingkat lebih geming,
.. terhenti.
.. terpaku.
.. menyurut.
.. tiada.
.. menyala.
.. bergetar.
.. meradang.
.. merona.
.. terbakar.

setingkat lebih perih,
.. dalam ada selalu timbul duka bersalut gula.
.. memberi makna tapi menimbulkan nyeri dada.
.. ada harap yang terhenti di dalam nyata
.. begitu pedih teriris sembilu realita
.. friksi jiwa yang merobek luka menganga
.. keterbatasan jumpa menaburinya dengan cuka
.. tiada berkesudahan dan terulang jua
.. termangu menyendiri tanpa bantu kata

setingkat ke kesempurnaan ..
.. masih tidak terlihat mana yang dituju
.. menggapai angan menjadi seteru
.. mencoba menjadi setengah dewa
.. memilih untuk hilang di diriNya
.. meski tertahan luka tetap mengarah menengadah
.. meski dipasung nestapa kaki diseret tetap melangkah

Menyelami hatimu sejarak lebih kenal,
.. melenggoknya
.. menujunya
.. menariknya

Menyelami hatiku sejarak lebih kedalam,
.. lewati terbukanya
.. lewati butiran serpihannya 
.. lewati selubung cintanya

Menyelami hati kita sejarak ke metamorfosa …
.. melihat milikmu dipagutnya
.. melihat mereka menyatu
.. dan terus begitu
.. berpadu
.. dalam Hu.

Tinggalkan Balasan