Tamu Pertama

No comments

Mata kami masih basah, ketika pintu depan rumah diketuk …

“Selamat pagi, pak dokter, selamat lebaran” tiga orang berbaju merah nyaris seragam berdiri di beranda rumah dan menyapa ke dalam ..
“Siapa ..” istriku sambil masuk ke arah dapur bertanya..

“Sebentar .. aaah ya saya ingat siapa anda ..” meski dengan agak sungkan saya menarik kursi ruang tamu dan membiarkan mereka duduk di dalam ..
“Haaaa tentu saja, pak dokter ingat kami .. kami sering berkunjung kesini” Yang paling tua membuka omongan ..
“Semoga pak dokter selalu sehat .. sehingga bisa terus menyehatkan masyarakat ini” lanjutnya ..
“Aah bapak terlalu melebihkan ..itu tugas puskesmas, saya tidak bisa melaksanakannya sendirian ..” berbasa basi saya menghindar ..
“Waaah kalo bukan bapak yang menjadi pimpinannya pasti ngga akan semaju ini .. kami yakin itu .. terlebih lagi banyak yang sudah disembuhkan oleh pak dokter .. Anda itu bertangan dingin .. itu banyak orang yang bilang di masyarakat .. Bapak harus lebih yakin kalo bapak punya kemampuan seperti itu .. bapak saja yang bisa menyembuhkan .. seperti itu”
“Hahahaha … terimakasih pak .. saya mengerti maksudnya.. tapi saya ini cuma dijadikan asbab, yang menyembuhkan tentu saja bukan saya” ..

“Pak dokter ..” sapa yang gadis, cantik, dandanan merahnya sangat serasi dengan parasnya yang merona.. sepintas saya merasa leher kebayanya agak terlalu kebawah menampilkan sedikit lekukan disana .. *glegh*
“.. saya teman pak dokter di fesbuk juga lho ..”
“Ah .. saya ngga tahu .. maaf ” saya masih jengah melihat lekukan itu ..
“Waa tentu saja … teman pak dokter banyak sekali .. mana mungkin hapal satu-satu ..” bibir merah mungil itu lancar sekali menyahut ..
“Apa anda tinggal di sekitar sini juga?” kenapa dengan mata ini .. sulit banget dialihkan ..
“Iya laah .. saya selalu hadir bila pak dokter ingin sesuatu .. bukannya saya yang biasanya menyemangati pak dokter untuk meraih apapun .. pak dokter bisa melakukan apa saja kalau mau ..” rasanya saya pernah dengar kata-kata ini ..
“Apa saja? Kemampuan saya kan ada batasnya ..” saya mulai tertarik dengan sisi lain pembicaraan ini ..
“Tapi pak dokter ingin kan ?” benar-benar memikat .. mungkin seharusnya ia jadi detailer obat atau asuransi ..
“kemampuan itu bisa dipelajari belakangan .. tapi pak dokter harus yakin dulu bisa meraih sebanyak-banyaknya, sepuas-puasnya.. mumpung masih muda lho”
“Saya 1 tahun lagi 40 tahun lho..”
“Itu golden age .. di kami itu sangat dihargai .. usia itu bila banyak melakukan program yang kami minta .. kami akan beri penghargaan khusus .. beberapa yang sukses bahkan ada upacara pentahbisan khusus .. dimana setiap kami mencium dahi anda, termasuk saya lho .. ” sambil mengerling mempesona ..
“eh .. *jengah* .. program apa itu?”

“Aha .. ini menariknya .. tidak ada sesuatu yang berbeda dengan pekerjaan yang biasa pak dokter lakukan.. ini hanya tehnik pengembangan diri untuk menuju kesempurnaan manusia .. ” sepertinya memang agen asuransi ..
“Pak dokter hanya perlu meyakinkan diri bahwa bisa meraih segalanya, .. betul, segalanya .. peningkatan status ekonomi, rumah, mobil, gadget .. haa pak dokter saya dengar ingin memperbaharui hape lagi kan ..” pasti dia baca salah satu status facebook atau plurk saya ..
“Apalagi yang ditawarkan?” masih ingin tahu ..
“Banyaaak .. keamanan .. misalnya .. pak dokter tinggal sebut .. asuransi kecelakaan, asuransi kecacatan, asuransi jiwa, asuransi umur panjang, asuransi kesehatan, asuransi keperkasaan dan asuransi lainnya ..” tuuh kan bener ..
“kami juga bisa meyakinkan pak dokter bisa dicintai banyak orang ..” eh .. menarik ..
“Ya.. kiasan dan sesungguhnya .. kami bisa menawarkan program advance agar anda bisa mendapatkan pengikut-pengikut yang patuh dan mencintai anda, seperti saya ..” huaaaahhhh ..
“Apa preminya? .. ngga mungkin gratisan aja kan?” nalar saya mulai nurutin nurani saya yang menggelitik dari tadi ..
“Ah sederhana kok .. alokasikan waktu pak dokter lebih pada pencapaian tujuan-tujuan tadi … kemungkinan-kemungkinan mencapai kemakmuran tadi.. arahkan perhatian pak dokter lebih fokus pada upaya-upaya tadi .. jangan mudah teralihkan.. raih segalanya .. jangan pernah puas dengan mendapat satu hal .. kita lupakan dulu beberapa hal yang kaitannya dengan batin, itu dalam teori Maslow masih diperingkat berikutnya .. dan pak dokter masih punya banyak waktu untuk belajar itu nanti ..”
“Oooooo .. ya ya .. saya ingat program ini pernah ditawarkan kepada saya” kuda liar dalam hati saya sudah mulai tenang ..
“berarti kalian benar-benar di tempat itu ya .. saya rasa sebulan ini saya ngga pernah ditawari lagi ..”
Sang gadis duduk lebih condong ke depan .. tapi kali ini saya melihat dandanannya ternyata terlalu menor .. kosmetik dan baju seksi itu mungkin melapis usia yg lebih dari kewajaran yang tampak ..

Melihat saya lebih banyak menundukkan wajah, pria yang muda agaknya ingin mengambil alih .. “aah kita terlalu lama bertamu .. mari pamitan dulu.. ini lebaran, pak dokter mungkin ingin berkumpul dengan keluarga” sambil tersenyum simpatik..
“Ah maaf saya tidak punya apa-apa yang bisa disajikan untuk anda” ..
“Tidak apa, pak dokter, saya yakin pak dokter rajin beribadah .. itu tampak sekali di wajah bapak ..” eh kok ngelantur ..
“yakinlah pak karena ibadah bapak itulah maka bapak beroleh kemuliaan, karena ketekunan bapak itulah bapak sangat dihormati, dan doa-doa bapak itulah yang membuat bapak jadi memiliki rejeki yang cukup”
“Eh ini salah satu program juga kan yaa .. kalo ngga salah yang edisi master” saya tersenyum ..
“Ah kalo gitu kita pamit saja .. mari pak dokter ..” agak tergesa mereka angkat kaki ..

Saya membiarkan mereka mereka keluar .. menutup pintu, dan berharap masih bisa menutup pintu yang lain agar mereka tidak pernah mampir dalam diri ini. Saya ingat betul dengan mereka bertiga sekarang, petugas asuransi An-naar .. yang tua bernama takabbur .. program yang ditawarkannya adalah pengakuan terhadap yg bukan pada saya kepemilikannya .. yang gadis bernama syahwat, ia menawarkan berbagai piranti hidup dengan keinginan berlebih untuk mencapainya melebihi kapasitas manusia dan melupakan bahwa ada hal lain yang lebih prioritas utk dicapai. Dan yang terakhir adalah yang paling berbahaya, syirk, adalah yang menawarkan program penghambaan kepada tuhan-tuhan, bahkan kepada ibadah itu sendiri lebih daripada kepada Sesembahan Yang Sesungguhnya ..

Aku berlindung kepada Allah dari godaan syaitan yang dikutuk.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s