bersamamu, meski ..

One comment

 

Sinar matahari enggan menyengat ini pagi ..
Daun-daun luruh di latar kami ..
Angin berdesiran memekatkan kontemplasi ..
Sudahkah lalu kau kesatria dini hari ?
Berbaju besi berkuda kah kau melintasi ?

Seorang teman yang kebetulan memperhatikan status saya di BBM (syauq) nanya sperti ini

TK : Syauq ma sp gus ?? πŸ˜‰

draguscn: Sama yg dicintai Ton ..

TK : Mang cinta nya ad dmn ?

draguscn: Ada disekitaran ..

TK : Wah dekat tuch… masih syauq jg… samperin aj… πŸ™‚

draguscn: Bagaimana caranya? Min hablil wariid ..

TK : Dipuja n dipuji aj…tar akn merasuk…:)

draguscn: Ini malah sdg ditangisi …

TK : Okay…slmt menyelam…

draguscn: Sampai bertemu di kedalaman .. Sahabat ..

TK : (y)

Malam tanggal 21 itu memang terasa syahdu banget sama saya .. ada kayak rasa dibetot-betot di dalam dada ini yang mau ngga mau jadi bikin gelisah .. Apalagi malam itu saya belum betul-betul free untuk mengerjakan sesuatu yang menenangkan ..

Kegelisahan itu makin ngga karu-karuan rasanya dan pada saat adzan isya saya ngga bisa menahan diri saya untuk tidak bercucuran air mata .. entah kenapa mendengar suara adzan dan shalawat sesudahnya terasa sangat mengharukan ..

Pada saat itulah perbincangan diatas terjadi dengan teman saya yang memahami bagaimana pergulatan itu sedang berlangsung .. entahlah apakah karena dia sudah kenal saya selama lebih dari 37 tahun (ya kami mulai berteman dari TK) .. jadi getarnya sampai ke Sidoarjo .. dan bagi saya pembicaraan itu masih ajaib sampai sekarang .. Saya kirim potongan pembicaraan itu ke beberapa temen-temen yang biasanya saling support rasa .. Entahlah yang lewat rasanya nano-nano .. yang senang .. yang terasa khawatir .. yang terasa nyaman .. yang, rindu ..

Semoga saja saat itu memang waktunya jibril lewat .. saya banyak menuangkan rasa, merapal patrap dan berusaha mencicipi sedikit sisa malam yang ada .. Semoga

[draguscn]

 

 


							
Advertisements

1 comments on “bersamamu, meski ..”

  1. Semogalah Para Malaikat sudi mampir karena melihat hati yang menyala karena rindu menyiksa..
    Semogalah Para Malaikat sudi menaburkan Kasih Sayang yang dititipkan KEKASIH, karena hati telah diliputi Cahaya Al Latif selama bulan mulia..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s