Embun pagi

Embun pagi

Demikian aku ingin mengenangmu ..
Menyisakan hari kita di belakang orang-orang ..
Menutup mata-mata yg tertunduk malu ..
Melirikmu sesekali dengan binar riang ..

Aku menghirup seluruh aroma ..
Yang kau beri di siang itu ..
dan tahu kaulah milikku ..

Kita berjalan meski masih malu
Kita merunduk meski masih ragu ..
Tiga windu merentang ..
Semburat itu masih bersinar senang

Jangan kau ingkari ..
karna tetap akan ada pagi setelah pagi lagi ..
dan meski malam ia akan pagi lagi ..

Bersama hingga puncaknya ..

Bersama hingga puncaknya

Aku tak peduli bau tubuh yang kau miliki ..
Lagipula samar aku tenggelam di dalamnya ..
Apapun rasa yang ingin kau beri
Aku akan menerimanya ..

Aku tak peduli ucapan yang keluar dari mulutmu ..
Dulu, sekarang atau masa-masa nanti ..
Lagipula aku sudah bersamamu dalam banyak waktu
Yang justru tanpa kata-kata ..

Aku tak yakin kau mau dengar pendapatku ..
tentang kerlingan matamu, tentang jepit rambutmu ..
lagipula saat kau dekat aku sudah tidak perlu mengerling
karna hamparan rambutmu menutupi mataku ..

.. Lantas kenapa jangan berharap senja
.. Bila memang akan kita lalui bersama ..

.. Memangnya kau kira kemana aku pergi ..
.. aku berjalan dalam dirimu sendiri ..