Gandalf The White jadi caleg ..


Ada-ada saja caranya para caleg memasarkan dirinya kepada masyarakat .. yang ini sebenarnya agak beresiko dituntut royalti oleh Holywood. Halaah itu kan kalo ada londo amrik lewat sini .. moga-moga aja ngga .. hehehe .. Entah kenapa pak kyai ini menyamakan dirinya dengan Gandalf. Mungkin karena dia merasa jenggotnya sama putihnya .. dipikir2 mungkin lebih pas ke Dumbledore sebenernya kalo dilihat lihat lagi ..

Advertisements
32 comments

Caleg

Hehehe kreatif ..

 

gandalf_the_white250px-Dumbledore_4Ada-ada saja caranya para caleg memasarkan dirinya kepada masyarakat .. yang ini sebenarnya agak beresiko dituntut royalti oleh Holywood. Halaah itu kan kalo ada londo amrik lewat sini .. moga-moga aja ngga .. hehehe .. Entah kenapa pak kyai ini menyamakan dirinya dengan Gandalf. Mungkin karena dia merasa jenggotnya sama putihnya .. dipikir2 mungkin lebih pas ke Dumbledore sebenernya kalo dilihat lihat lagi ..

dipajang dimana2
Fenomena foto-foto caleg ini lucu juga .. meski banyak yang bikin kotor jalanan, bahkan sekarang di desa-desa seperti Krejengan ini banyak bermunculan gambar-gambar dengan berbagai ukuran.. Lumayan juga menolong kalo pembantu yang di rumah ini pulang malam, jadi serasa banyak yang ngawasin .. hhh .. entah bagaimana nanti cara menertibkannya ..

Kalo dilihat-lihat memang sesuai dengan budget masing-masing caleg tampaknya. Caleg Propinsi misalnya foto-fotonya besar-besar dan benar-benar tidak bisa dibayangkan ini siapa orangnya .. Memang cuma mereka yang sulit dikenali.

dirobek-robek tempel lagi .. Caleg Kabupaten adalah sedikit-sedikit kenal .. apalagi kalo dari desa sendiri .. tapi bannernya kecil-kecil .. kalo ada yang gede sedikit dan kemudian dirusak oleh tangan iseng – ngga  seperti caleg propinsi atau pusat ngga ambil pusing langsung ganti – mereka malah menambal dengan menggunakan lakban/selotif .. 😀 … miris yach .. tapi bagus semangat mereka !! 

Caleg Pusat, lumayanlah kayak Adjie Massaid pasti bisa dengan mudah dikenali *mungkin karena itu bannernya bolong persis dipinggir fotonya Adjie*

Namanya boo panjaaaaaaang
Satu lagi pembeda mana yang bener-bener didanai cukup adalah metode pemasaran nama .. misalnya gini ada caleg yang dengan semangat menempelkan gelarnya depan dan belakang sehingga untuk menghapalkannya kita harus menghentikan dulu mobil/motor, mencatat dan kemudian menempelnya di dinding tempat tidur agar tidak salah pilih .. yang lumayan punya tim kreatif, ada yang cuma menampilkan nama yang sederhana .. misalnya disini ada yang nulis namanya cuma MUNTAHA *mungkin memang cuma  itu yg diberikan sama ortunya*. Tapi terbuktikan saya jadi hapal.

Tapi ada juga yg maksudnya menanamkan image, tapi kalo menurut saya sih salah .. misalnya dengan menulis MALU besar-besar di fotonya .. ternyata ada kata-kata lain yang cukup sulit untuk dihapalkan, yang berbunyi :

  1. Malu jika demi kepentingan diri sendiri ..
  2. Malu jika untuk hanya meloloskan proyek dst dst ..

dan beberapa poin normatif yang akhirnya membuat namanya kecil ngga keliatan. Dan orang berpikiran namanya Pak Malu ..

Bikin kesel Entahlah .. mungkin ini juga merupakan proses pembelajaran pemasaran imej person. Lain kali mungkin ngga harus menggambar gunung dan bikin kesal orang-orang tua yang harus menghapalkan nama-nama padahal yang disodorkan foto-foto yang mirip-mirip dan warna yang juga mirip-mirip.

post ini dibuat dengan windows live writer ® yg dapat anda temukan di blog pom | hkn | idi | pkm

32 comments on “Gandalf The White jadi caleg ..”

    1. Hehehe .. jangan lihat foto-foto aja dong .. itu kan emang dibuat sesuai tulisan .. 🙂 Gimana di Sidoarjo ? Kan juga penuh jalanan dengan foto mereka

    1. Hehehe .. aslinya tadi itu ketemu di jalanan .. rencananya cuma itu yang mau dipajang Gandalf, Dumbledore dan foto pak Kyai turun gunung .. eh kok sedikit nambah tulisan merasa punya foto yang setema ya sudah akhirnya ditempelin semua sesuai dengan tulisan

    1. Untung ada yang ini .. hahahaha makasih @amri .. saya ngga narsis kok .. cuma orang keren memang harus ditampilkan *dipentung, diinjek-2, dibuang ke selokan* ..

  1. Itu yang caleg di tengah, bukannya namanya Prof. DR. Dr. Agus Ciptosantoso Notobotolimo Mangku… (gag etis keknya kalo diterusin) 😀 Hehehe….

    1. Sudah pulang belum sih Put .. aku nungguin lempok ini ..
      hehehehe .. Padahal kalo diliat liat kalo lagi jenggotan dah banyak juga yang putih ini .. sampe Ihsan aja bilang “Papa, Jenggotnya banyak putih-putihnya” kayaknya dah boleh ikutan turun gunung ..

    1. hohoho .. makasih mas Billy .. yg lucu saya dapat banyak pertanyaan dari temen-temen nanyain apa bener saya nyaleg .. hahaha .. ini lah kalo informasi dibaca ngga lengkap. Dan satu lagi membuktikan bahwa tanda gambar lebih berkesan .. tapi ngga tahu juga kalo tanda gambarnya ada ratusan gitu yach ..

  2. Kalau saya koq tidak pernah tertarik ya untuk mengamati poster-poster itu. Apalagi kalau menggunakan si ini anaknya itu, si anu mirip artis jakarta dll.

    Tapi kalau tidak bombastis pun, iklan caleg gak bakalan menarik perhatian pemilih. Yah, inilah akibat janji-janji palsu yang selalu digadang-gadang oleh caleg itu.

    Salah siapa?

    1. Iya, bener juga .. Halaaah ya sudah nda usah mikiri ini salahnya siapa .. kita berperan serta saja sebaik-baiknya dalam pesta demokrasi kayaknya lebih melegakan daripada nelangsa memikirkan janji-janji yang belum tentu dipenuhi .. Gimana?

    1. Ya itu juga pertanyaan dalam kepala saya .. masuk ke bilik suara saja sudah pake tongkat .. mbahe nanti lha asal contang aja .. saya pengen tahu statistiknya yang milih partai saja daripada umek .. 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s