Wah blog saya di-suspend ..

36 comments

Hah ! Saya lihat banyak email di inbox, dan pengen lihat di blog .. *jreng!*

 susu-pended

Apa ya perasaan saya .. pertama .. standard – nggak percaya .. hihi saya klik reload satu kali aja sih .. tapi kan jelas ini tanda ngga percaya .. berikutnya gusar, marah, sedih, mangkel, duongkol, .. eh ngga berapa lama gitu ajarannya mas nunu teringat lagi .. Ya Allah Maha Besar Engkau Yang Mengajarkan rasa marah kepada hati manusia, ditimang-timang rasa marahnya,………… plong. Ilang.

Ah ini kan cuma mainan harian saja .. bedanya dengan mainan yang saya belikan buat anak saya, saya membayari online ini 500 ribu perbulan. Dan kebetulan saja yang disuspend blog saya yang justru tempat saya memberikan pelayanan kepada orangtua yang kebetulan membutuhkan. Mungkin Allah iri saya ngeliatin blog ini lebih sering daripada dzikir .. meski dalam hati juga saya mbales nyaut “ini kan justru karena saya ‘ingat’ Engkau, makanya ilmu yang udah dicetak di otak ini dimanfaatkan buat rahmatan lil alamin” – baru-baru ini saya diingatkan itu sama Mas Guh. Tapi saya juga mikirnya sambil bisik-bisik (gimana coba!) .. moga-moga Beliau berkenan.

Serius .. saya ngga nyangka akan sejauh ini tindakan ibu-ibu yang sangat pro-ASI sampai dengan minta om Matt nyetrap blog saya ..

Saya pikir tadinya perbedaan pendapat eh maaf saya ganti saja karena saya merasa tidak berbeda pendapat .. beda penafsiran itu biasa saja, dan pasti saya akan dikasih kesempatan untuk meluruskan .. tapi tentu saja saya salah duga .. 🙂 di milis ini ada 300-400 orang barangkali yang nyerbu saya, mungkin ibu-ibu semua, tapi ada juga kok bapak-bapak yang komentar … mana mungkin semua bisa punya satu kata yang sama (eh kecuali mereka sebenernya sepakat dengan saya = kami sama-sama mendukung gerakan ASI Eksklusif) … dan tinggal ada yang kasih provokasi dikit :

Sila awak isi ni tuk dokter :
http://wordpress.com/repot-spam/ (sengaja dihilangkan ‘r’-nya takut pada salah klik .. 🙂

Maka menurut stat-nya ada 4 orang yang klik itu link .. entah pada ngisi .. entah mungkin iseng klik aja .. yang jelas hasilnya seperti diatas itu .. 🙂

mmm.. saya coba iseng buka dari wp-admin .. ternyata bisa dibuka .. saya pikir blas nda bisa dibuka kalo kita punya blog di-suspend.

This blog has been deactivated because we believe it does not comply with the WordPress.com Terms of Service or advertising policy.
If your blog is designed to promote affiliate links, get rich quick programs, banner ads, consists solely or mostly of duplicate or automatically generated material, or is part of a search engine marketing campaign, WordPress.com is not the place for you. Please use the Export feature to move your content to a more appropriate hosting service.
Occasionally we make mistakes. If you believe we have misclassified your blog, please click here to contact us as soon as possible so we can fix the problem.

kata-katanya ngga ada yang saya ubah, warna boxnya aja yang saya ngga tahu kalo merah muda apa kodenya .. Karena lihat dia ngasih kesempatan buat saya memanfaatkan “hak jawab” .. taelaa .. saya jadi ingat Chika pernah nulis hal yang sama .. saya nyoba aja dengan english yang pating belepotan mbuh ngerti mbuh ora .. nekat pokoke .. saya nulis beberapa alasan dan pertanyaan.

Secara mengejutkan ngga sampe 5 menit alarm email saya udah tuit-tuit .. dan saya lihat dari Mark-Wordpress, gini isinya :

Hi,
When we have a great number of complaints and when we cannot read the language – I am unable to get a translation right now – we also take action.
Does your post make it clear what the possible bad consequences there are to not breastfeed?
Does it make it clear that not using formula is best if possible?
Does it make it clear that the decision is that of the mother with sound medical advice?
I will be able to get a full translation in about 2 hours but if you want to address these now we can do this.

Mark

Wuihhh .. benerkan ada hikmahnya .. mana ada kesempatan saya bakal disuratin sama londo amrik (belanda amerika?) kalo bukan gara-gara kejadian barusan ..

Ke istri saya yang ngga tahu duduk perkaranya sampe sekarang saya bilang gini : “ mah.. mah .. yang kasih komen sekarang orang wordpress-nya lho ..” .. dasar sial saya lupa saya beristrikan orang pinter= yang nda gitu aja percaya ucapan orang .. saya ditanyain bunyinya apa? Dengan gaya sok tahu saya baca ndespo-ndespo-ndespo .. mark. Pokeke buntutnya pas lah.

Habis itu saya berjuang keras untuk bikin balasan 12 halaman bolak-balik folio bergaris. Ditemani dengan kamus.net dan beberapa buku tua yang ngga bisa lagi disebut references.

Wis aja pokoke saya kirim balasan beserta dengan foto saya lagi nyengir saya attach sekalian .. hihihi ..

Dan hal terakhir yang saya lakukan sebelum nulis ini adalah saya buka milis yang kemaren anggotanya tersebut beramai-ramai berkunjung ke blog saya .. eh .. saya baru tahu ada juga yang bikin thread : tidak ada yang salah dengan blog ini .. tuh kan saya salah lagi .. benar saja tidak semua orang berpikiran sama, bahkan yang dalam satu komunitas sekalipun.

Tapi ya ada juga yang mau bikin petisi ke saya .. mungkin mau ngancam lagi dan mau menutup blog saya kalo saya tetap tidak mau mengaku salah .. 🙂 [beneran .. sudah ngga ada perasaan marah lagi kok disini *nunjuk sembarangan sekitar dada*]

Ini beberapa contoh komentar kemaren dan maaf (saya udah minta maaf lho) sengaja saya pilih yang hot-hot aja ..

….lagipula si lactosa intolerant itu cuma paling lama setahun! Postingan anda menyesatkan!!!

hati nurani pak dokter di mana?

maaf, yang punya blog ini dokter kah?

Saya juga memiliki asumsi serupa. Blog ini bukan milik dokter beneran, tapi dokter gadungan. Hanya gimmick saja!

Waduh dokter ini kok kayaknya ketinggalan jaman ya?

yang nulis ini yakin dokter?? belajar darimana yah?

salam, asi untuk anak manusia, susu formula untuk binatang

Anda coba ingat2 deh, cuma ngaku2 dokter ato dokter beneran?
kalo beneran, dulu ambil spesialis manusia atao hewan?kalo spesialis manusia, coba inget2 lagi…anda belajarnya beneran ato lulus karena bayaran?

plis deh,, mendingan di-delete saja artikel anda ini, atau sekalian delete saja blog anda ini

Dr. Agus CN, boleh tahu Anda praktek di mana saja? Saya kecewa sekali ada dokter seperti Anda

And you called yourself a Doctor??

untuk dokter penulis artikel yang terhormat,
Mohon pengetahuan anda diUpdate dengan hasil-hasil penelitian terkini.
Ingat “Sumpah Profesi” yg telah anda ucapkan, jika Anda memang dokter

Btw, sebetulnya dokter ini cari sensasi atau apa yah?

masih banyak sih .. kalo biasanya di blog lain yang begini yang saya delete supaya pengunjung nyaman lihatnya sekarang mungkin ditampilkan justru yang gini .. tadinya saya mau komentari biar ngga terlalu hangat gitu .. nanti malah dikira balas dendam sama yang nulis komen itu .. padahal paling itu setengahnya lho ..

Tapi ada juga kok yang positive :

Saya juga punya teman yang berjualan baju menyusui yang mengikuti tren, atau nursing apron yang dapat membantu ibu menyusui agar tidak malu menyusui di tempat umum, atau direktori nursing room di Jakarta, Bandung dan Surabaya.

dan satu lagi ASI ciptaan Allah untuk diminum oleh mahluk ciptaan Allah juga.

agaknya kurang tepat ya dok. kalo gitu saya ingin bertanya kepada dokter, Tuhan sebagai pencipta manusia dalam tubuh wanita dilengkapi dengan 2 buah payudara yang pada saat dia melahirkan akan mengeluarkan ASI. pertanyaan saya, kalau HARUS menambahkan susu formula, buat apa Tuhan menciptakan ASI? dan menyebutkan dalam al qur’an untuk menyusui selama 2 tahun? apakah susu formula yang berasal dari susu hewan bisa lebih baik dari ASI???

kasihanilah anak-anak Indonesia yang sudah sangat banyak minum sufor karena ketidaktahuan si ibu akan hebatnya asi, murahnya asi, ajaibnya asi.
mohon klarifikasinya ya dok..

mudah-mudahan ibu bisa merevisi tulisan ibu tentang 10 alasan memilih sufor

Maaf atas komentar saya pada 10 alasan tidak memilih asi, karena ternyata ada artikel 20 alasan memilih asi. Meski saya membaca 10 alasan tidak memilih asi itu sebagai dibuat-buat/diada-adakan namun tidak ada salahnya ditampilkan, untuk menghibur orang2 yang karena kondisinya tidak dapat memberikan asi exclusive.

Halo Dok…salam kenal ya dok. Artikel Anda yg satu ini bagus banget, viva ASI.. Saya cuma mau kasih saran, di terima syukur gak juga gpp dok 😀 , terkait dengan artikal anda mengenai 10 “pembenaran” tidak memberikan ASI, dari artikel dan tanggapan anda di blog ini, saya yakin anda adalah seorang dokter pro ASI

Aduuh, kasihan banget dokter sampai diserang kayak gini.

10 Pembenaran diatas masuk akal sih, kalau mindset ibunya MALAS. Malas cari info yg bener ttg menyusui & malas kasih yg terbaik buat anak. Untung saya rajin 😉

Dan ini komentar yang paling nyenengin hati saya ..

saya baru buka blog anda setelah dapet link dari suati milis, yang disertai dengan sekian hujatan. penasaran saya turuti link nya.
Terus terang saya ga bisa baca dg detil, karena bacanya di kantor nyambi sambil kerja hihi. Semula saya pikir ah paling ini blog org iseng aja, ga ada gunanya di marah-marahi. 
Eh tapi mata saya menangkap posting an lainnya, kok ada tulisan dengan judul yg kontra dari yg sebelumnya.Saya baca sekilas juga berikut comment nya. Ternyata ada comment balasan dari Anda.
Hahahaha baru saya mengerti duduk perkaranya.
Saya mengerti maksud dan niat anda. Saya hargai. Saya jadi ketawa sendiri mengingat2 lagi poin2 di tulisan 10 pembenaran itu. Imajinasi saya jadi berkembang untuk memahami tulisan itu jadi semacam joke. lucu banget alasan2nya.
Sabar ya Dokter. Untuk ini anda pastinya harus menghadapi caci maki orang.
Orang kan beda2, pemahamannya juga beda2, penerimaannya beda2. Apalagi utk hal yg kontroversial dan sensitif seperti ini.
Makanya ga heran kan di dunia ini sering terjadi perang. 🙂

Tapi mungkin perlu juga ya saya mengemukakan keinginan saya .. selagi memang ini maksudnya untuk curhat :

satu, (satu? wah masih panjang niih) [kalem MODE = ON]
mungkin penyesalan kali yach .. kenapa kok sejauh ini yach .. bukankah wajar bila seandainya kita berbeda pendapat? Apatah lagi ini masalah yang masih jauh dari keimanan. Apakah kalo saya menyusukan anak saya dengan susu formula saya berarti murtad? Ngga tahu kan bagaimana apa yang ada dalam pikiran saya ? [gini-gini anak saya 3 orang sudah lulus asi-x semua lho .. meskipun ngga dapat piagam penghargaan dari blog maupun milis manapun] barang kali ada yang mau kasih ? sekalian beliin PS2 yach, mas Ihsan minta itu soale .. jangan bilang-bilang kalo ada PS3 yach soale yang warna hitam aja masih sama dengan 7 bulan jatah online .. balik lagi ..
trus, kenapa saya diserang bangsa sendiri, padahal yang saya abdikan disana adalah keilmuan saya, hasil belajar saya, yang saya pilih dengan teliti untuk saya sampaikan (dalam bahasa Indonesia).. agar ibu-ibu Indonesia justru mau memilih ASI. Dan lebih ironis lagi blog itu disuspend justru karena diprovokasi dengan bahasa yang logatnya agak asing ditelinga saya.
Kenapa malah ngga berkomentar sementara ada blog yang mau mengedit alQuran, mencaci maki Muhammad, menyalah-nyalahkan Islam secara semena-mena? Saya bisa membayangkan kalo blog-blog itu tiba-tiba diomelin sama ratusan ibu-ibu .. hihihi ..
Nah, lagi meskipun misalnya, saya memuat tulisan itu dengan sepenuh hati saya, untuk mewadahi ibu-ibu yang ngga bisa bikin anaknya “lulus” mendapatkan sertifikat ASIX, apakah saya tidak boleh melakukannya? Trus ibu itu kita salah-salahin aja terus. Trus bayinya pasti tidak disayangi kalo pake sufor? Bukankah malah lebih baik kalo kita mengajarkan bonding kepada mereka, agar mereka tidak kehilangan terlalu banyak? *tapi lupakan sajalah, wong saya juga bikin tulisan itu ngga dengan maksud itu*
Lantas tudingan bahwa saya komersil itu dari manakah asalnya? Apakah karena saya mengukur peningkatan ranking blog itu dibanding blog lain? Apakah karena saya senang dengan banyak yang berkunjung ke blog saya? Apa saya sudah ngga boleh senang? Bukankah itu intinya nulis online gini, biar orang mendapat manfaat dari yang kita tulis? Dan kita dapat tamu yang berkunjung ke blog kita? Apakah anda bikin milis ngga punya tujuan serupa?Apa gara-gara titik rusak s*s*-nya nila yang sebelanga itu?  
Lantas apanya yang komersil? Mendapat kunjungan berapapun saya ngga akan dibayar $ sama Matt atau Gugel. Apa saya sesuai tuduhan mengiklankan susu? Dimana? Di blog? Di praktek saya? Ya ampuun .. sudah sebegitu suudzankah kita ini.. apa anda lihat keseharian saya? Apa anda lihat gimana saya di tempat kerja saya, ditempat praktek saya? Lha kalo nda terus kenapa berkomentar seperti itu? apa anda diangkat jadi majelis kode etik IDI? Trus kenapa anda begitu gencarnya mengkritik etika saya? Apakah karena anda menyayangkan profesi saya kok malah menganjurkan susu formula [kalo memang itu iya]? Apakah kalo me-sayang-kan ngga bisa disantunkan dengan sayang betulan.
Ah saya kelihatan berharap sekali yach? Mungkin, tapi saya melihat bahwa mungkin sebenarnya kebanyakan hanya terbawa-bawa saja. Saya senang sebenarnya kalo bisa diskusi .. dan kasi kesempatan saya jawabnya .. tapi sudahlah kita lihat aja apa sama Mark atawa Matt blog saya dibalikin lagi ..

du.. *udah-udah .. satu aja*

Oke. Salam

ASI, air susu ibu, keuntungan, kelebihan

post ini dibuat dengan windows live writer ® sebagaimana di blog puskesmas | opm | bljrblog | hkn | idi

36 comments on “Wah blog saya di-suspend ..”

  1. wah wah… yang sabar dok 🙂
    mudah2an justru dengan peristiwa ini malah tumbuh kepedulian lebih besar terhadap ASI.. saya jadi inget sama Gus Dur, dulu beliau pernah (kalau tidak salah) berpendapat mengganti salam dengan ucapan selamat pagi/siang/sore… banyak yang marah, menghujat beliau. Eh saya beberapa waktu kemudian di lingkungan saya sendiri, di antara teman-teman (waktu itu masih SMA), malah mulai merebak penggunaan salam.. nah harapan yang sama mudah2an terjadi dengan pak Agus..

    diomeli sekarang, pahala belakangan.. 🙂

    btw…gimana dengan iklan2 susu formula itu ya ? perasaan gak ada yang protes..sepertinya persentase iklan sufor gak kalah dengan iklan sampo..

    tetep maju terusss..

  2. eh .. saya sabar kok mas jojok .. dan tentang iklan susu formula, pasti banyak juga yang bakal nanya trus gimana dengan iklan rokok.
    ok terus maju .. *gedubrak* ada dinding euy ..

  3. Hmm? tolong menyebut2 nama Tuhan anda dalam subject yg sebenarnya tdk perlu melibatkan nama Tuhan. sungguh sy paling tdk respect dgn orang yg SOK AGAMIS tp tdk memahami arti keimanan itu sendiri. biasanya semakin AGAMIS org tsb, semakin MALU pula dia menggunakan atribut agama utk berbicara. semoga anda semakin bijak dalam berkomentar.

  4. ah mba valencia sangat bijak nasihatnya .. Insya Allah, Tuhan kita Yang Satu itu selalu melindungi mba dalam kebijakan, kecerdasan dan ketundukan dihadapan-Nya. Semoga Allah selalu menyentuhkan rasa malu kepada mba .. sehingga mba selalu dalam keadaan beragama.
    Begitu pula sebaliknya, semoga semakin bijak berkomentar. Salam.
    Semoga Allah selalu melindungi kita.

  5. sabar dok…menurut saya semua orang bebas berpendapat dan menuangkn dlm bentuk tulisan, saya yakin dokter pro asi tapi yg memandang dari sudut pandang lain.., saya juga ikut dalam milis dan menyayangkan tindakan ngebanned tsb. tetap pro asi ya dok..dan semoga cepat dibuka kembali blognya..kan semuanya tergantung kita orangtua mau pilih masukan yg mana..di internet semua serba banyak sumbernya..

  6. Terimakasih, mba nieke.
    Tujuan kita sama kok sebenarnya, saya cuma salah penempatan kata dan metode barangkali yang tidak biasa. Untuk itu saya sudah memohon maaf di blog yang kebetulan sudah ditongolin lagi sama Mark.

  7. dok.. komen saya dihapus di puskesmasinfo.wordpress. ada yang salah dengan komen saya dok??? dokter sih ga salah. ngga kok ga salah.. cuma rada-rada aja…

    bangsa ini ada yang pintar ada yang kurang pintar, ada yang teliti ada yang ga teliti. ada yang kritis ada yang nrimo. nah sebaiknya untuk bangsa kita yang masih begini janganlah memposting hal2 yang tidak mendukung asi. jauhilah sufor sejauh-jauhnya. lebih baik uang beli sufor buat beli makanan bergizi kayak sayur buah dsb. terus uang jg bisa buat biaya pendidikan… jangan kasih celah sedikit pun untuk sufor dimana pun. karena tanpa sufor anak kita bisa hidup. hanya dengan asi dan makan. kalo yang mau milih sufor ya monggo tapi jangan beri dukungan sedikit pun.

    itu aja.. menurut saya…

  8. Mas Toyib,
    Saya juga heran kok komen-komen setelah mas jojok itu ditelan akismet semua. Mestinya kan yang masuk kesana cuma spam. Malah ada yang dari postingan ttg miskin tapi .. itu masuk ke akismet, entahlah .. tadi sudah saya despam koment anda.
    Saya setuju. Bahkan menurut saya bahan postingan itu pun waktu saya baca sudah kocak sekali dan mendukung pemberian ASI. Saya melihat dari betapa konyolnya pilihan-pilihan alasannya. Itu sebabnya saya masukkan.
    Dilain pihak kita tetap juga harus memikirkan ibu yang tidak lengkap dan -entah dengan sebab apa- tidak bisa menyusui eksklusif. Ibu seperti ini harus didukung untuk menyayangi anaknya meskipun ia punya kekurangan.

  9. Assalamualaikum Pak Dokter

    Nyuwun ngapunten saderengipun

    Saya tahu pasti akan disuspend, tapi kan ada hak jawab…silakan gunakan hak jawabnya dengan sebaik-baiknya.

    Saya hanya dilematis dan prihatin.

    Artikel sebagian sudah baik..umum seperti yg beredar di internet, namun kok ndilalah ada 1 postingan yang sangat kontradiktif.

    Ini jujur yg saya teramat sayangkan.

    Kenapa saya katakan dilematis :

    Betapa euforia yg sama2 kita bangun mengenai kehebatan ASI ini
    sungguh-sungguh luar biasa sekali jerih payahnya…..kok ini dengan mudahnya
    mempublikasikannya ke internet……yang kalau tidak cermat…….bisa malah
    mengendurkan niat ibu2 yg sedang atau mau berusaha untuk memberikan
    ASIX….bahkan bisa memudarkannya….

    coba pahami ini aja dulu……

    bersyukur yg ada di milis ini sudah melek ASI…..diluar sana….di kanan
    kiri rumah kita……..?????

    coba berapa banyak Ibu2 yg merasa sangat kecewa dengan artikel ini…..
    jujur saya tahunya pun dikirimi oleh seorang ibu2 yg tidak saya kenal.

    belum lagi hak tulis/ copyright yg dilanggar….

    coba kl point2 penting dari buku tsb juga di share…….

    hmmmm……

    saya kaget ada ibu2 yg posting kesaya…….kl boleh dibilang
    keresahan…..dan itu yg saya alami.

    setuju ini era keterbukaan…kebebasan…
    namun bebas yang seperti apa…….ada orang lain bukan hanya kita saja.

    saya pengin tanya.

    ini komentar dari pengurus AIMI, apa komentar sampeyan? (tidak saya edit sedikitpun)

    bapak dokter ini sudah dikirimin banyak surat dan tanggapan dari member milis AFB. dia bahkan curhat di blog-nya kalo dia ‘senang’ karena blog-nya dalam 1 hari di hit 400 kali 🙁

    hmmmm….

    barangkali kita sama2 istafti qolbak.

    mohon maaf kl kurang berkena…

    matursuwun

    Wassalam

    Salam ASI

  10. Asiku,
    Wa’alaikum salam, akhi
    Singkat saja, menurut saya kita bisa menguji pendapat orang lain dengan mendiskusikan. Itu kan gunanya diberikan fasilitas komentar. Dan penting sekali tidak menyampah di tempat orang. Pada saat kita masuk ke blog orang berlaku lah yang baik. Seperti kita silaturahmi ke rumah teman. pada saat kita tidak setuju, tidak perlu pake acara memaki-maki, kita bisa menyampaikan pikiran dengan jelas. Dan malah menunjukkan bahwa kita blogger berkelas. “untuk memperbaiki genteng bocor kan tidak harus merubuhkan rumah tempat orang lain mungkin berlindung”
    Begitu saja akhi .. saya sudah memohon maaf untuk tulisan itu. Semoga akhi berkenan dan tidak mengajak orang lain lagi untuk mensuspend blog orang lain – untuk permohonan inipun saya mohon maaf kalo, akhi tidak berkenan.
    Wassalam

  11. pak dokter, semakin saya baca tulisan bapak, kq saya semakin ragu yah? sebenernya anda pro ASI tapi kq aritkelnya gitu? bahkan badan kesehatan dunia sedang menganjurkan ASIX kq bapak mengeluarkan arikel yg menghalalkan sufor tapi mendukung ASIX.. apa sih artinya pak dokter? jgn plin plan ahh…

  12. Mba Jeane,
    jangan ragu lagi, saya pro ASI Eksklusif. Dan saya menjelaskan dalam permintaan maaf saya di balitakami.wordpress.com

  13. pak dokter, postingan anda yg buat anda di protes itu bisa saya baca di mana sih???? kq tiba2 saya dpt link ini ajah… klo boleh saya mau baca, dan melihat sebenernya apa sih masalahnya… tx’s pak dokter…

  14. Pak Dokter,
    Alangkah baiknya apabila akan mempublish suatu tulisan ditinjau lagi dari segi pro-kontra dari tulisan sebelumnya. Selama ini saya seringkali ke daerah-daerah terpencil di indonesia dan mendapati bahwa media-media kesehatan yang beredar ternyata tidak dipahami dengan baik oleh masyarakat karena seringkali gak mudeng menjelaskan apa. Seringkali saya bertanya apakah saya (dan yang membaca tidak memahami) itu yang bodoh atau yang menulisnya???

    Prinsip dari sutu tulisan adalah jika pesan utama yang akan disampaikan oleh penulis itu sampai pada pembaca dengan mudah, enak dibaca (alias gak pake mengeryitkan kening dan mata) bahkan tidak membuat salah persepsi, berarti tulisan sudah baik.
    Nah kalo diliat lagi ujicoba hasil tulisan oleh pembaca ternyata tulisan anda itu membuat persepsi yang beda dengan penulis…. maka bersikap legowolah bahwa tulisan itu tidak pas (jika tidak mau disebut buruk).

    Gak usahlah berpikir pembaca itu suudzon pada anda, karena pembaca juga berhak untuk memberi komentar (kan disini disediakan untuk itu) dan anda juga berhak untuk mengklarifikasinya.

    Sedikit lagi… pembaca juga menulis komentar dari hasil belajar dan keilmuannya mereka masing-masing…
    Saya memang orang awam dengan hal apapun, tapi saya selalu ingin banyak belajar dari banyak orang tentang hal apapun, karena itu adalah bidang pekerjaan saya.

    Mungkin ada baiknya kita review lagi pelajaran SMA atau semasa kuliah dulu tentang pelajaran menulis.

    salam ASI ya tetep ASI!!!

  15. di puskesmas di layanan kesehatan di indonesia banyak sekali yang melanggar kode etika pemasaran susu formula

    karena itu kami para ibu bisa mendapat informasi yang benar tentang asi ya dari internet ini karena aksesnya mudah karena kenyataannya diluaran jarang sekali yang mendukung iklan tentang asi.

    karena itu ada apa dengan dokter pun yang saya yakin melek ilmu tentang ini juga karena bisa online tapiii masih bisa ‘becanda’ di blognya ‘BALITAKAMI’ dg 10 pembenaran sufor?

    dan bukan hanya itu dokterpun mengatakan bahwa setelah 6bln, HARUS DIKASIH FORMULA KARENA ASI SAJA TIDAK CUKUP?? dari mana sumber akuratnya dok ? kasihan saya yg jd pasien dokter ..

    lalu kata dokter disekitar puskesmas dokter banyak ibu2 yg tidak menyusui anaknya ? knp ya dok ?
    apa pengaruh diatas?

    sharingnya dunk biar kami juga melek bahwa memang betapa penuh perjuangannya memberantas sufor dan menggalakkan asi..

  16. Mba Wied
    Iya, mba, betul banget itu. Moga-moga saya makin bisa mengoreksi diri sendiri. Kadang-kadang kita menilai kan bisanya hanya dengan diri sendiri. Kita ngga tahu kening pembaca kita berkerut atau tidak.
    Sulitnya kalo ketemu pembaca yang alih-alih berkomentar (ngga usah lah yang ramah, yang wajar aja) eh malah bikin blognya disuspend.
    Misalnya pada postingan itu mungkin saya senang sekali kalo ada yang bilang gini.
    “Pak, mungkin sebaiknya anda ganti saja ..susu formula.. dengan mp-asi” ditambah beberapa alasan. Tanpa embel-embel “anda beriman apa ngga?”
    Sebenarnya ada yang kayak gitu kemaren, mba mega kalo ngga salah, tapi saya juga sudah suntuk dirutuki, makanya saya hanya jawab yang di postingan lain. Tapi sudahlah .. setiap kejadian pasti ada pembelajaran. Dan sedikit banyak saya sudah bisa mengambil beberapa hikmah. Semoga juga kita semua.
    Ya .. tetep ASI.

  17. Viva,
    Sebenarnya mungkin yang masih banyak melanggar itu malah rumah sakit bagian perinatologi. Saya sering nanya pasien saya yang baru berusia beberapa hari, mereka biasanya dibawakan oleh bagian perinatologi. Rumah Bersalin juga sering nakal. Tapi kalo puskesmas nakal itu kebangetan. Gerakan ASI Eksklusif basisnya ada di puskesmas, melalui berbagai program pemberdayaan.
    Jangan dibalik dong justru saya termotivasi bikin tulisan itu karena keadaan 🙂
    Di tempat saya bekerja, kemiskinan 63% dari jumlah penduduk, mungkin juga dengan kenaikan harga bahan-bahan sekarang ini sudah lebih. Di pelosoknya banyak ibu-ibu yang pada hari ke 40 sudah harus jadi buruh tani lagi .. kadang-kadang malah sebelumnya kalo musimnya sedang musim tembakau. Sudah gitu cukup banyak pendatang yang sering tidak terdeteksi bawa anak. Bukan karena kami ngga tanggap. Di suatu ketika ada ibu-ibu yang bawa anaknya sudah dalam keadaan gizi buruk ke posyandu untuk minta obat karena anaknya batuk. Tetangganya sebelah rumah baru tahu kalo ibu itu ada disitu bersama anaknya nebeng di nenek itu sudah 3 bulanan ya pada hari itu .. coba.
    Ibu-ibu disini tidak mudah diajak bekerja sebagai kader, atau diberdayakan. Bagi mereka tidak ke sawah itu ada hitungan harganya.
    Di tahun 2005 saya pernah menemukan kasus balita gizi buruk yang dalam usia 5 tahun berat badannya masih 8,5 kg. Pak camat saya waktu saya ajak datang ke rumahnya sampe berkaca-kaca matanya melihat keadaan keluarga itu. Keluarga itu cuma terdiri dari 1 orang ibu yang harus bekerja menanggung beban keluarga sebagai buruh tani, seorang nenek yang matanya 2-2nya katarak postmatur (tidak bisa dioperasi lagi) dan agak budek lagi. Serta seorang anak tadi itu yang dipelihara oleh neneknya tadi. Bisa membayangkan anak itu bagaimana tumbuh kembangnya?
    sekarang 2008, 3 tahun sampe sekarang, Syiful, anak itu masih belum bisa berada di garis hijau KMS.
    Masih ada beberapa kasus-kasus yang nemen seperti itu. ASI Eksklusif, waktu 4 bulan dulu itu aja udah susah banget kami menepatinya. Apalagi sekarang.
    Di tahun sebelum 2005 saya cuma bisa memanfaatkan pertemuan-pertemuan dengan kepala desa, tokoh masyarakat dan berbagai elemen masyarakat, dan itu cukup menghabiskan waktu, karena jumlahnya 17 desa. Waktu itu sangat sulit mencari jalan untuk bisa komprehensif dalam pelayanan yang berkaitan dengan kesehatan ibu dan anak, ASIX termasuk di dalamnya.
    Kami akhirnya dapat kesempatan untuk menjadi puskesmas rawat inap, mulailah tenaga kami diupgrade dari segi jumlah dan pelatihan. Saya jg diikutsertakan berbagai pelatihan dan studi banding. Kami juga bersyukur inisiasi dini masuk dalam langkah asuhan persalinan normal. Puskesmas kami diikutsertakan berbagai program.
    Di masyarakat mulai terbentuk jejaring, adanya forum komunikasi kesehatan desa, badan penyantun puskesmas di tingkat kecamatan, posyandu dan poskesdes sudah mulai bisa kami berdayakan sebagai corong kesehatan. Pesan-pesan ASIX masuk melalui mereka. Poskestren dan SMP-SMA mendapatkan kesehatan reproduksi remaja.
    Meskipun begitu gerakan masyarakat belum cukup kuat untuk bisa melawan kebiasaan, walaupun mestinya secara ekonomi mereka lebih diuntungkan dengan menggunakan ASIX.
    Kondisi mereka harus ke sawah sejak bulan ke 2 kelahiran.
    Ah sebenernya banyak sekali kalo mo diceritain. Wong saya 5 tahun disini, banyak yang bisa diceritain.
    Berjuang memberikan pelayanan kesehatan di kecamatan ini sungguh penuh dinamika dan saya buaanyak sekali belajar dari sana.

  18. Dok, setelah baca artikel dokter kemarin2, saya lihat sebetulnya dokter pro ASI EXCLUSIVE 0-6 bulan ya dok. Tapiii, SETELAH 6 bulan dokter sepertinya lebih encouraging untuk menambah asi dengan sufor, yang sebetulnya menurut saya tidak perlu jg ya dok. Karena menurut WHO pun setelah 6 bulan ASI Exclusive, ASI diteruskan sampai dengan 2 tahun ditambah dengan MP-ASI yang berkualitas. Dan jujur, saya sendiri baru mendengar loh sufor itu termasuk dalam MP-ASI dari artikel dokter.
    Gini2 dok saya produk asi 2 tahun loh dok, tanpa tambahan sufor sama sekali..yah nyatanya saya baik2 saja tnp tambahan sufor, dan sepertinya saya tidak kekurangan asupan protein (semoga bener ga kekurangan protein) heheheh. *peace*
    Diambil hikmahnya saja ya dok!Semoga dokter lebih pintar dan menggali ilmu serta informasi yang lebih dalam lagi dalam menyajikan artikel2 yang berkualitas.

    Salam,
    Raina

  19. Mba Raina,
    kalo mau buka buku pedoman pelatihan konseling menyusui 2007, definisi menyusui parsial, makanan buatan termasuk salah satunya susu formula, bubur atau makanan lain.
    Dan pada tahun kedua menyusui ASI hanya menyediakan 31% energi dan 38% protein yang dibutuhkan anak (dalam buku yang sama). Di tahun kedua ini pentingnya MP-ASI yang berkualitas seperti mba sebutkan.
    Ya, thx, insyaAllah setiap kejadian selalu ada hikmahnya.

  20. pak Dokter…

    saya tau dokter juga tidak luput dr kesalahan.
    tapi hendaknya, sebelum menulis sesuatu di blog, dokter dpt memilah2 dulu..
    saya pernah baca blog anda yg ttg tumbuh kembang, karena say awam== saya si percaya bgt sm tulisan di blog anda itu. boro2 de browsing. gak ada waktu utk itu.

    nah, klo hal itu terulang tp dgn topik asi ini gmna?

    untung saya ‘melek’ asi, coba yg baca ‘buta’ asi.. efek dan impactnya bapak bisa tanggung?
    Belajar dan belajar lagi ya pak dokter.. ilmunya masih kurang tuh.

    pak dokter share dong, keadaan di sekitar puskesmas gmana, apakah mereka menyusui bayinya? klo enggak , pak dokter sudah bertindak bagaimana? achievement bapak lah dlm mengKampanyekan asi. mudah2an gak dikasih baca 10 pembenaran ini ya..

    Oia, asi tuh dianjurkan hingga 2 TAHUN lo, jd jgn stop di 6bln aja..

    mudah2an jd pembelajarn buat anda ya pak dokter.

  21. Desia
    pertanyaannya udah banyak terjawab yach diatas. Tapi thanks untuk kepercayaannya baca tentang tumbuh kembang. Itu ada dasarnya buku terbitan depkes, terbaru juga. sebagaimana juga saya mendasari tulisan-tulisan tentang menyusui.
    dan saya ngga menganjurkan berhenti di usia 6 bulan kok. 🙂
    oh ya pasti .. kata orang ilmu Allah itu seperti air laut, makin diminum makin haus dan nda habis-habisnya .. dan saya orang yang masih banyak harus belajar dan belajar lagi ..
    Alasan saya nulis itu juga udah saya coba sampaikan, toh juga sudah saya simpan tulisan itu ..
    Kondisi di sekitar pkm sudah saya jelaskan sedikit di atas, mereka menyusui tapi kebutuhan untuk mendapatkan biaya hidup yang biasanya membuat mereka meninggalkan bayinya. Mereka ngga bisa dan ngga mau repot-repot nyari di internet ttg bagaimana meruginya anak yang tidak diberi asi 2 tahun, mereka juga merasa memenuhi kebutuhan hidup lebih wajib daripada memelihara anak.
    dan tahu ngga menurut salah satu teori adopsi prilaku, suatu kebiasaan baru bisa diadopsi oleh masyarakat selama lebih 15 tahun mendapatkan intervensi.
    bersyukurlah kita yang tinggal dengan fasilitas dan kemampuan orangtua kita sehingga bisa lebih melek ketimbang mereka.
    oya, di puskesmas ASI eksklusif adalah program peningkatan gizi masyarakat, sudah barang tentu kalo saya yang cerita pasti akan banyak aspek programnya, sekalian saya minta sharing dong, kalo temen-temen lakukan apa aja untuk bikin lingkungan juga melek, mungkin kegiatannya bisa diduplikasi disini untuk memberdayakan ibu-ibu disini.
    Thanks ya ..

  22. Weh seru juga ya. Saya baru buka email dan melihat email dari milis yg full, dan setelah pilih2 subject, ini yang cukup menarik buat saya.
    Saya sendiri ibu yang pro ASIX, dan sudah berhasil melewati asi exclusive 6bln. Skrg anak saya sudah MPASI, namun belum konsumsi susu formula.
    Saya gak akan ngejudge pak dokter.

    Buat saya pribadi, wajar sekali bila setiap orang berbeda pendapat. Dan dokter tidak perlu takut utk menulis, bukankah ini blog dokter sendiri? U can write anything u want! Tapi dok kalo ada yg komplen ya mohon diterima dan lakukan klarifikasi bila perlu. Kembalikan saja pada yang membaca, ikuti saja alurnya. Dan bila ternyata salah satu terbukti tidak tepat, selesaikan dengan baik-baik.

    Terakhir : saya tetep pro ASIX dong, bagaimana pun juga ASI tetap lebih baik dari sufor. Dengan mpasi yang bergizi, niscaya kebutuhan gizi anak terpenuhi kok tanpa perlu tambahan SUFOR.

    Keep Blogging, Doc!

  23. Zee
    Thanks supportnya. Blogging bagi saya merupakan kebutuhan. kalo ngga ditumplekin otak saya terasa penuhnya.
    Yang saya ingin tulis waktu itu sama dengan tujuan kita bersama ASI-X. Saya tidak bikin paham baru. Metodenya saja saya bikin satir mode ON. Namun luput saya pahami bahwa masalah seperti ini cukup sensitif, sehingga bisa misleading.
    Ungkapan beberapa temen bahwa saya bisa misleading aja kan sebenernya menyatakan bahwa mereka mengerti maksudnya hanya saja kawatir mungkin orang lain tidak punya pemahaman seperti itu ..
    So, ini bukan perbedaan pendapat. 🙂
    Bagi saya ini pembelajaran ulang bagaimana kita tidak selalu dalam satu pola pikir yang sama.
    Syukur sekali kalo ananda bisa mudah makan MPASI lokal. Sekedar usul mohon dikonsultasikan kepada dokter gizi anak atau ahli gizi, untuk ketepatan kebutuhan protein dan energi. Bukan karena ngga percaya lho .. Kemudahannya yang bisa didapat nanti variasi makanan bisa beragam. mencegah ananda dari kebosanan. tapi ibu pasti taulah ..
    BTW, teh susunya pake ASI? hehehe becanda lho!
    Salam

  24. pak, anda kan cuman ngutip kan dari buku, kok ya nggak bilang sumbernya, salah satu tanda kedewasaan nge-blog kan mencantumkan sumber tulisan dengan jelas.
    Begitu kan?

  25. Ira
    Punya saya fotocopyan, gabung dengan berbagai artikel lain tentang ASI, yang asli dari depkes itu. tapi saya udah beli bukunya barusan seperti hasil scan yang saya tampilkan di balitakami. Ya kalo ada sumber yang jelas Insya Allah saya cantumkan.

  26. dok,

    jangan jerumuskan mama ibu bunda kami ke dalam hal-hal negatif yang dokter sebarkan di blog dokter. akui lah kalau yang dokter tulis itu menyesatkan semua ibu yang sedang semangat2nya kasih asi dengan penuh perjuangan. dan kami lagi asik-asiknya menikmati lezatnya terusik dengan tulisan di blog dokter. gimana nanti kalo ibu2 kami goyah pendiriannya. karena memberikan asi penuh perjuangan, harus memerah 2 jam sekali, massage PD, nyusuin aku di malam hari. harus cari2 ruang asi di mall sementara aku dah nangis pengen nenen. gimana kalo setelah baca tulisan dokter yang dokter kutip dari buku trus ibu ibu kami jadi goyah dan berpikiran ” ahh campur aja dengan sufor” jadi kalo pergi2 bisa enak.. gimana dok… kami menginginkan asi bukan sufor.. biar lah kami bayi bayi manusia menikmati lezatnya susu manusia.. jangan ganggu ibu2 kami dengan artikel pembenaran pemberian sufor yang ga bermanfaat itu dok. kalo posting artikel yang ada manfaatnya dong dok

  27. anakasi
    Ya maju terus ASI eksklusif.
    Saya udah simpan artikel itu ngga tayang lagi. moga-moga selama 2 minggu keberadaannya tidak menjerumuskan.
    Coba-coba browse lagi mbak ke balitakami. Barangkali posting tentang stimulasi bisa ada gunanya. Trims ya.

  28. mohon maaf .. dikarenakan kesibukan HKN, saya baru bisa menanggapi komentar pada hari libur. Namun tadi malam saya sempatkan membuat satu posting di balitakami,wordpress.com yang merupakan sikap yang saya ambil sehubungan dengan masalah ini. Khusus untuk post ini bila masih ada yang kurang berkenan, terutama karena yang saya tulis di paragraf terakhir, saya juga memohon maaf. Other Pieces of Mine adalah blog yang kebanyakan postingnya karena saya ingin melepaskan dari benak saya kejadian, renungan dan pemikiran saya, baik itu karena pekerjaan, hobi dll.
    Bagi yang komentarnya tidak muncul, mohon maaf, saya menerima puluhan email yang menganjurkan saya untuk segera memoderasi komentar. Terima kasih untuk yang perhatian. demikian pula terimakasih untuk yang berkomentar.
    Bila ada komentar yang menghilang di puskesmas.info , saya kurang mengerti sebabnya apa, tapi 8 komentar ada di akismet. Komentar yang masih bisa dipulihkan akan saya pulihkan.
    Tenang saja, saya senang kok ada yang memperhatikan saya dengan memberikan kritik meski pedas sekalipun, namun demikian saya juga manusia biasa, saya perlu waktu untuk menjawab dengan tenang. Terimakasih atas perhatiannya.

    draguscn

  29. beda pendapat itu biasa, Dok! semangat! kalau ada pecundang yang bisanya protes dan komentar itu biasa. Lihat aja di stadion kalo maen bola, yang main 22 yang komentar banyak… suruh ajah dia lari keliling lapangan, belum satu keliling dah muntah duluan …

    sebenarnya, blog itu ada mekanisme trackback… Kalau mereka tidak suka dengan tulisan Anda, mereka punya hak untuk membuat tulisan tentang blog / artikel Anda dan mem-ping ke tulisan Anda. Sebagai scholar yang mengedepankan diskusi, Anda dapat mengizinkan link trackback tadi muncul di dalam list komentar tulisan Anda. Nantinya, biar pembaca yang menilai dan mengambil posisi, tong mana yang lebih berisi…

  30. Terimakasih comment cerdasnya .. saya senang kalo banyak kita bisa seperti itu .. manfaat? ikuti blognya .. ngga manfaat? ya tidak usah dibuka lagi .. sayangnya ngga semua punya cara pandang yang sama .. tapi itu mungkin cara mereka care dengan apa yang saya tulis .. kadang-kadang kan kita memang marah-marah sangat dengan orang yang kita sayangi .. meskipun maksudnya ternyata baik ..
    Semoga ocu bisa melihat isi tong disini .. 🙂 ada ngga isinya?

  31. Wadoh… Saya juga miss ama postingan yg satu ini hehehe…
    Kl mnrt saya ni, itu posting antara nyindir ibu2 yg kebetulan emang doyan sufor dan niat mbantu membesarkan hati ibu2 yg dengan terpaksa ga bisa kasi ASI..
    Buat saya sendiri, pas pertama kali baca, koq ga ada feeling dokter memojokkan ibu2 ASI koq… Yah, tergantung, pas baca, lagi emosi ato ga hehehehe…
    Hmmm… tapi agak bahaya juga kl yang baca tu ibu2 yang baru mulai cari2 info soal ASI n menyusui..(emang bisa menyesatkan juga loh…)
    Btw, saya mau ijin ngutip tulisan posting dokter untuk blog saya.. kira2 boleh ga ya dok? Atau sebelum saya posting, perlu saya email dl ke dokter? takut ga berkenan…
    Thanks sebelumnya ya dok…

  32. Makasih mba Tika .. bagi saya sih itu juga merupakan cobaan, saya masih bisa ngga menjaga kerelaan saya berbagi ilmu meski sudah dicacimaki orang. Saya sedang mempersiapkan arena yang lebih pas di tempat lain selain wordpress agar bisa mewadahi komunikasi cepat bahkan antar sesama pengunjung, bentuknya group gitu jadi mungkin lebih pas. Tapi tetap postingan artikel saya muat disini.
    Yach semoga saja banyak yang jadi ngerti seberapa banyak pun kita memberikan pengetahuan dan pengertian .. media ini tetap bukan sarana ideal untuk beberapa hal termasuk diantaranya konseling ASI bagi ibu yang tidak bisa menyusui.
    Silahkan mba. Wah sudah beberapa yang mau ngutip minta ijin dulu, nanti saya buatkan disclaimer deh .. saya ngga keberatan sama sekali. Malah itu menjadikan apa yang kita pelajari berguna buat orang lain.
    Salam.
    PS :
    Blognya cantik sekali.

  33. Dear Dokter…

    Boleh sedikit berkomentar yah?
    Kebetulan saya ini seorang ibu dr seorang putri manis yg namanya Gendhis (lho kok nebeng promo?) yg alhamdulillah bisa lulus ASIX 6bln.

    Bisa dibilang sebelumnya saya buta skali pengetahuan ttg ASI.
    Dan setelah mencari referensi dr berbagai sumber dan tergabung dgn milis AFB saya jd “melek ASI”

    Dokter, untuk poin no 1 di tulisan dokter yg menyebutkan kalo sufor itu susah dicerna makanya bs bikin bayi kenyang dlm waktu lebih lama biar ga sering2 menyusu (kurleb gt ya isinya..maaf kalo salah…lupa2 inget nih).. itu apakah tdk ada efek samping untuk kerja ginjal/saluran pencernaannya ya?
    Mungkin bs ditulus side effectnya… kalo ada yg negatif…

    Sedikit masukan juga dr saya….
    Mungkin yg bikin tulisan dokter begitu di’hajar’ para moms dgn menggebu2 ini adalah krn tidaklah mudah dok memberikan ASIX ke bayi kita apalagi kalo working mom…
    sbg seorang istri… wanita memiliki tugasnya… (kalo dokter punya istri mungkin sdh mengerti), sbg seorang ibu… wanita jg memiliki peran yg penting….
    untuk working mom… dia msh punya tugas sendiri di kantor
    sedikit share… kebetulan saya msh berniat memberi anak saya ASI s/d anak saya 2thn (insyaallah)… demi niat tsb saya memerah di rumah dan di kantor 4-5x/hari…
    saya memerah di gudang yg tdk bs dikunci dr dlm krn kuncinya dhol dan hrs saya ganjal atau kalo terpaksa di toilet…
    ‘mencuri2’ waktu untuk memerah…slaen untuk mjg produksi ASI..juga untuk stok.
    kdg ada omongan2 yg menjurus mengomentari aktivitas saya tp demi anak… kuping saya “tulikan”
    itu cm seujung kuku perjuangan seorang ibu dgn niatan tulusnya.
    moms yg laen lebih hebat lg…apalagi yg bisa menyusui s/d 2th… subhanallah… saya pgn bgt seperti itu… meskipun skr kondisi produksi ASI saya naik turun krn stress kerjaan, jdwl merah yg acak2an dan lelah… tp demi anak ga digubris…

    Semoga dr postingan saya… sedikitnya dokter bisa memahami knp para moms mjd sensitif.. krn para moms tsb termasuk saya.. buth dukungan moral… apalagi dr seorang dokter yg msh dianggap “lebih” tau…

    di masyarakat kita (maaf) embel2 dokter itu msh sgt diikutin bgt kata2nya..meskipun…. menurut saya.. doctors are also human…. they are not God… they do make mistake just like other humans…
    Jd kita jg hrs pinter… jgn maen iya2 aja… ke dokter skalipun…

    Saya sih kurang setuju blog dokter di suspend krn hak dokter mau nulis apa or menyatakan apa di bloh dokter sendiri…
    cm ya kal sdh memutuskan menulis sesuatu di blog yg bs di baca oleh umum… ya hrs siap dgn resikonya kan dok?

    Maka dr itu kita jg jd org musti “pinter” ga boleh nelen sehala sesuatunya bulet2.. hrs cr referensi, tanya2… n kalo uda mutusin mengambil suatu sikap.. brarti itu jd tgg jwb kita pribadi..

    Duh ko jd curhat…

    Yah sekian aja dokter… maaf jika krg berkenan yah…

    Salam ASI,
    Icha
    Mama Gendhis
    Jogja

    1. wah saya ngga tahu kalo posting ini masih terus ada yang ngikuti. Trims masukannya .. untuk semua pertanyaan dan masukan saya rasa bisa dibaca di beberapa posting yang juga ada disini dan juga beberapa post yang kemudian menyadari di milis tersebut. Saya rasa kita terlalu berlebihan saja kok. Saya pikir tadinya bagaimanapun juga warga internet adalah jauh lebih terdidik daripada ke ibu-ibu di desa saya yang harus semua didikte sesuai buku. Karena itu saya juga jadi berlebihan dalam cara menyampaikan. dan tentu saja berakibat secara berlebihan pula ditanggapi.
      Semoga jadi pembelajaran, juga untuk bijak dalam menyikapi informasi. salam ASI.

Comments are closed.