Wong Ndeso dadi Dokter ..

7 comments

belum mandi sarungan dan onlineHari minggu itu emang hari Libur praktek.. jadi ini moto yang pas :

Belum mandi, sarungan dan Online

Ini persisnya di depan ruang praktek sebelah garasi .. ruang tunggu yang nyaman kan ? Kayaknya belum ada deh yang menyediakan fasilitas

Hotspot di Ruang Tunggu Praktek Dokter

Kalo yang nyediakan leaflet udah ada. Lagian juga disini hawanya alami alias terbuka ke-ablak-ablak (ini bahasa apa?).. cuma disediakan bangku satu .. wong pasien swasta sehari juga masih belum melampaui jumlah jari tangan dan jari kaki :-)  21 .. 22 gitu .. lho katanya jari tangan dan jari kaki .. iya ini yang polidaktili .. hehehehe..

Melayani pasien di desa sudah banyak yang cerita .. banyak variasi kelucuannya .. pernah ada pasien yang datang ke praktek bawa pisang satu tandan (kurang lebih 5-6 sisir) padahal dia termasuk pasien asma bronkial yang asma-nya dipicu karena kerja berat .. ada yang lumayan berada sampe pada waktu bed rawat inap sedang penuh, minta tetap dirawat dengan niat ingin menyewa ruangan kantor ka pkm lah, kamar di rumah dinas lah .. hehehe terimakasih bapak-ibu yang udah demikian percayanya ..

diinfus

Nah ada juga masukan seperti ini .. mungkin maksudnya adalah sebaiknya di dekat ruang rawat inap Puskesmas ada taman bunga yang bisa dipandang-pandang sambil menidurkan anak, bukannya malah menghadap jalanan seperti ini (yap! masukan diterima)

Sungguh pemandangan yang "desa" banget .. [apa ngga papa infus dibegitukan] yaach nda papa lah .. kalo dari segi mutu pelayanan ini mengutamakan indikator kenyamanan diatas keamanan .. 🙂

Demikian laporan minggu pagi ..

7 comments on “Wong Ndeso dadi Dokter ..”

  1. Wah… Jadi inget dgn puskesmas Kameri yg saya tinggalkan 3 bl yll. Karena bukan puskesmas dgn Ranap, jd ga punya ruangan khusus buat pasien yg perlu dira-nap,akhirnya nebeng 1 ruangan yg multifungsi sebagai IGD, tempat ranap, tempat medikasi, tempat rapat dan acara Puskesmas. Jadi pas ada rapat bulanan n acara2 lain, Pkm Kameri tidak menerima pasien ranap!rujuk ke Pkm Yenburwo yg DTP He3 😀

  2. Saya bisa ngebayangin .. soale ini baru masuk tahun ke-3 rawat inap. Dulu juga gitu kecil, kumuh dengan orang berobat .. mau pertemuan terpaksa bangku pasien diusung agak kesamping .. diisi dengan bangku-bangku + pinjam punya balai desa .. saking kumuhnya dulu 2 dokter sebelum saya masuk puskesmas ini dapat “bendera hitam” pada acara HKN. Ini adalah bendera yang diberikan pada puskesmas yang paling kotor pada saat penilaian kebersihan puskesmas.
    Hehehe .. 😀

  3. #mansup
    SS = semerbak swabab’e *maksa*

    #tantos
    hehe kami punya klinik tumbuh kembang di puskesmas diisi mainan anak-anak .. ada sih yang usul PS, perawat-perawat saya .. untung saya cepet sadar ada sinar-sinar kelicikan dimata mereka .. hehehehehe. ..

  4. ada gak puskesmas yg da hotspotnya…cz q sering bosen klo antri dpuskesmas…uda nunggu lama,suntkna cuma bentar…ealah!!!

  5. Ke Puskesmas Krejengan aja .. di ruangan kantor saya masih bisa dapat signal. Tapi di PKM krejengan pendaftaran udah pake komputer LAN dengan ruang periksa, jadi nda bawa-bawa kertas lagi otomatis lebih cepat antrian.
    Nanti kalo masih terasa kurang lama juga, biar sempet online yang nyuntik bisa saya suruh lambat-lambat nusukin jarum suntiknya .. 😀 .. hehehe gimana?

Tinggalkan Balasan